Era Baru Indonesia

12/18/2014

Hay,
Assalammu'alaikum...


Kali ini gue mau cerita sedikit, sekalian curhat sebenarnya ahahah. ga lah. Bener gue kali ini pengen cerita tentang era baru dari negara gue tercinta, Indonesia. Yup, era baru, tapi bukan bagusnya, bisa dibilang kurang bagusnya sih.

Negara gue, Indonesia, kali ini memasuki era baru, khususnya dunuia per-anak-muda-an-nya. alaah. ahahaha Sekarang ini kita memasuki era di mana telat datang atau ngebatalin janji adalah wajar dan bisa di selesaikan dengan minta maaf. Kita juga ada di era dengan sebagian besar anak mudanya ga bisa hidup tanpa gadget dan apa - apa ngandelin gadget. Disini gue ga mau nyinggung siapa pun, buat pembelajaran kita semua dan gue juga ga munaufik, kadang - kadang gue juga ada ngelakuin hal - hal tersebut , tapi gue juga udah berusaha me-manage diri gue untuk ga ngelakuin seperti hal yang diatas.

Oke yang pertama gue mau ceritain tentang di mana datang telat saat ini adalah suatu hal yang wajar. Kayak janjian sama temen, janji sih jam 10 tapi nyampenya paling cepet juga jam 11, ya jam 12 lah baru mulai kegiatannya. Kesel ga? gue kadang - kadang empet banget sama yang beginian. Apalagi kalo kelompokan, gue kadang udah dateng lumayan tepat waktu, paling ya ngaret 10 menit, eh yang lainnya baru dateng 1 jam kemudian. Atau mau jalan gitu, berangkat kapan? abis Isya aja, eh bener abis Isyanya jam 10  baru datang, padahal sholat Isya jam 7 atau do'anya panjang jam 7.30 deh, eh ini ngaretnya lamanya minta ampun. Kenapa ga dateng jam 3 sebuh aja sekalian, kan masih abis Isya. Sorry banget banget kalo ada yang ngerasa, ehem, gue emang biasanya bilang 'gapapa' atau 'it's okay' kok, dan kalo gue udah bilang begitu emang beneran gapapa, udah biasa. Bener gue ga nyinggung siapa-siapa di sini. Di blog ini gue cuma bilang mau cerita berbagi sama yang lain, sekalian juga ngajak kalian para pembaca blog gue, kalo masih ada yang suka telat, sedikit-sedikit dirubah. Kasian yang nunggu dan jangan sampe kalian punya perasaan gini "ah, dia juga pasti telat". Kalo udah gini, hidup kalian ga bakalan berubah.

Nah, selanjutnya sih ngebatalin janji. Tau kan, ngebatalin janji. Di mana lo udah punya janji sama seseorang, eh orang itu enak banget ngebatalin. Mending kalo ngebatalin janjinya jauh - jauh hari, eh ini dibatalin pas H-1 atau beberapa jam sebelum atau malah pas waktunya. Please lah, bagi yang suka beginian dan dengan santainya bilang maaf atau malah ga minta maaf dengan alasan kalian ada acara lain atau kesibukan lain, Di rubah sifatnya. Kasian orang yang udah nunggu janji, mungkin dia udah ngehapus semua jadwalnya demi elo, atau mungkin menolak semua ajakan lainnya demi elo, lo ga mikir ya kalo dia bakal sakit banget. Ya kalo lo batalinnya ada sesuatu yang penting dan mendadak ya gapapa, mungkin lo ditelpon orang tua lo harus pulang kampung atau gimana, ya gapapalah. Dan paling ga kasih jadwal dihari lain kalo bisa dan memungkinkan. Sakit lho di kasih harapan palsu. ahahaha. Ini juga bukan nyinggung seseorang lho. Serius. lol.

Terakhir nih, sekarang itu banyak yang hidup ga bisa jauh dari gadget. Sebagian ga masalah sih kalo fungsi gadget emang dipake sebagai fungsinya dan sekarang itu yang make gadget emang sesuai fungsinya tapi kelewatan. Sekarang itu kemana - mana cariinnya colokan sama wifi. Ga bisa banget kalo gadgetnya mati atau gadgetnya kehilangan sinyal internet. Kalo ga ada wifi ya masih ada kuota lah, pokoknya musti update selalu. Yaelaaaah. Bukannya gimana ya, lebay banget. Trus update apapun yang terjadi, apapun yang dirasakan, apapun yang dipikirin. Ampun dah. Coba lah, hidup ga selalu gadget, ga selalu apa - apa upadate. Hp lo mati ya biarin dulu lah, butuh istirahat juga itu, kecuali kalo hal genting. Gue juga kemana - mana bawa chargeran hp, tapi kalo hp gue batreinya habis ya gue biarin aja mati, kecuali kalo ada penting. Wajar. Trus kalo sekarang kalo ngumpul juga berasa ga ngumpul. Bilangnya sih ngumpul, beneran ngumpul, tapi ngobrol. Ngobrolnya sama orang yang jauh lewat chat-chat di gadget pinter masing-masing. Gue empet banget kalo diposisi beginian. Mending ga usah ngumpul sama sekali kalo begini. Sorry lho, ini cuma cerita dan saran gue aja sih. Anak kecil jaman sekarang juga udah terpengaruh gadget. Anak kecil mainannya udah game online, tablet / ipad, duduk dirumah dan ga kemaa-mana. Gue rindu banget jaman gue kecil dulu, disaat gadget-gadget belum bertebaran, yang bertebaran cuma anak - anak kecil main lari - larian, petak umpet, bola kasti, batu tujuh, layang - layang, main gambar, kelereng, semuaaa.

Serius, cerita gue kali ini bukan maksud menyinggung atau apalah yang jelek - jelek. Gue cuma pengen berbagi aja sama menjadi pelajaran kita semua juga, pelajaran buat gue, elo, dia, mbak, mas, adek, sekalian. Gue juga ga nyangkal, kalo gue mungkin juga pernah ngelakuin hal - hal diatas, tapi paling ga kita coba buat berubah, me-manage diri kita menjadi lebih baik dan mengerti perasaan orang lain juga. Sama - sama belajar lah.


Udaha ya, Bye
Assalammu'alaikum...

You Might Also Like

2 komentar

  1. Salam kenal, Yok!
    Era baru indonesia, bikin suasana selalu hening :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga !
      Iya bener banget, Ju *sedih*

      Hapus